Rezadnk's Blog

Yamaha Mengeluarkan Produk Skubek Terbarunya, Yamaha Lexam!

Menyasar kebutuhan para “four wheelers” yang ingin lebih cepat sampai kantor tapi tetap nyaman, PT Yamaha Motor Kencana Indonesia (YMKI) memberikan solusi lewat Yamaha Lexam.

Bebek bertransmisi automatic ini, punya konsep yang berbeda bila dibandingkan dengan Honda Revo AT, bebek matik Honda yang sudah lebih dulu muncul di tanah air.

“Kita ini skubek banget, berangkat dari konsep skubek yang bentuknya bebek,” buka Muhammad Abidin, Manajer Technical Service PT YMKI. Handlingnya dipastikan mirip sekali Skubek.

Penasaran? Untungnya Yamaha mengajak kru redaksi untuk menjajal Yamaha Lexam sesaat sebelum prosesi launching kemarin sore (20/2). Yuk langsung gas!

Desain

Desain Lexam dibuat oleh desainer yang pernah menciptakan Yamaha R1, moge Yamaha cukup laris di pasar global. Kesan futuristik muncul di beberapa bagian dengan sudut-sudut tajam seperti pada lampu sein depan dan di area pijakan kaki.

Namun secara keseluruhan, tampangnya tetap elegan. Elegan juga lah yang membuat Yamaha memutuskan untuk membuat perbedaan dengan versi Vietnam di batok lampu-nya. Head lamp Lexam Indonesia lebih bulat, tidak meruncing.

Yang terlihat janggal adalah desain lampu belakangnya. Komposisi stop lamp dan sein yang tidak biasa membuatnya terlihat unik.

Rem parkir mudah dioperasikan dan terhubung dengan sistem pengapian. Ban ring 17 inci dan dual shock membuat handling senyaman bebek

Fitur dan Teknologi

Bicara fitur dan teknologi, artinya bicara mesin bebek bertransmisi automatic. Mesin Yamaha Compact Automatic Transmition (YCAT) ini diklaim lebih kompak ketimbang kompetitor.

Mesin ini lebih pendek sehingga secara keseluruhan, ground clereance bisa lebih tinggi dan roda bisa lebih besar. Selain itu sistem pendinginan yang baik dengan belalai besar dan langsung dari sayap depan bisa mereduksi panas di CVT.

“CVT yang dipendekan hingga 70 persen membuat panasnya berlipat-lipat. Makanya butuh cooling system yang baik dan material belt yang baik,” jelas Abidin.

Makanya, Yamaha Lexam memakai V-Belt paduan resin block, rubber dan aramid core yang tahan panas dan tahan devormasi. Belt ini diklaim mampu bertahan hingga 40 ribu kilometer atau sekitar 3 sampai 4 tahun.

O iya, satu lagi fitur yang cukup menarik yaitu rem parkir. Rem parkir ini sangat mudah dioperasikan, cukup satu tangan tinggal tarik tuas rem belakang dan menekan kunci rem ke bawah. Untuk melepasnya tarik lagi tuas rem lalu lepaskan.

Menariknya, kunci ini terkoneksi pada sistem pengapian. Saat diaktifkan ada lampu kuning di panel spidometer yang menyala dengan tulisan “lock”.

Dan secara otomatis pengapian di putus sehingga seperti “brebet”, tujuannya agar saat diparkir roda belakang benar-benar tidak bisa berputar. Berguna saat berhenti dalam kondisi distandar tengah atau samping atau untuk jaga-jaga kalau rem belakang tidak benar-benar pakem.

Pijakan kaki lebar bikin nyaman, engine cover memastikan kaki tak panas dan tuas engkol didesain tak menggangu posisi kaki.

Performa

Lexam dibekali mesin berplatform sama dengan Yamaha Vega ZR. Body silinder ke atas hingga head dan isinya sama seperti Vega ZR. SOHC, 2 klep, 113,7 cc. Tenaganya mencapai 8,69 dk, lebih besar dari Vega ZR, karena karburator Lexam lebih besar.

Meski begitu, namanya motor matik apalagi wujudnya bebek, pasti secara bobot lebih berat dari skutik. Karenanya, jangan harapkan performanya bisa segalak skubek Yamaha Xeon atau bebek Jupiter Z.

Tapi kalau untuk sekadar akselarasi stop and go dikemacetan, tarikan Lexam terbilang responsif, meski putaran menengah dan atasnya biasa saja. Getaran pun terasa dikecepatan di atas 65 km/jam.

Handling dan Kenyamanan

Soal kenyamanan, kembali ke konsep awal. Lexam berangkat dari skubek. Pengendaliannya ala skubek, semua rem di tangan dan pijakan kaki luas khas skuter.

Hasilnya, feeling saat pertama kali mengendarainya lebih mudah. Kaki juga bebas memilih posisi, mau mundur bisa, sedikit selonjor pun enggak masalah.

Duduk di atas joknya, cukup nyaman. Meski tebal tapi sudut di samping kanan dan kirinya landai sehingga kaki tetap mudah menapak. Tekukan stangnya juga pas, tak terlalu lurus, juga tidak terlalu menekuk ke dalam.

Seperti bebek Yamaha pada umumnya, Lexam cenderung enak dikendarai. Menikung mantab, melibas jalan rusak pun tak ada masalah. Apalagi Yamaha juga telah melakukan penyempurnaan pada suspensi depan Lexam.

Di dalam tabung teleskopiknya ada dua buah pegas yang diyakini mampu memberikan kenyamanan lebih.  Ketika dicoba melindas jalan bergelombang ataupun jalan rusak, empuknya lumayan terasa!

Sumber :

(motorplus-online.com)

Tinggalkan sebuah Komentar »

Belum ada komentar.

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: